Hiiii….Takuuuutttt…….

8 Maret 2009 pukul 17:53 | Ditulis dalam keluarga | 12 Komentar

Huwaaaaa………

Tangis keras Hasna, anak gadisku yang 5 tahun terdengar heboh. Semangat 45 aku naik ke kamarnya.

Ada apa Ndhuk…?

Huwaaaaa……. , ada coro (kecoa) Yah…..

Jawabnya setengah teriak agak histeris rada-rada dramatis gitu. Kulihat si coro cuek ajah, atau malah gak faham berada dalam situasi begitu. Atau dia malah mbatin sambil senyum-senyum , aku gak ngerti juga. Tapi memang Hasna ngambek dan kedua kakinya nangkring di atas kursi.

Takut coro?

Kepikir…..wajar juga sih. Lha wong konon si Leher Beton (bener gak sih?) Tyson itu juga takut juga sama kecoa. Kalau yang ini mah, masih kanak-kanak gitu, kupikir wajar kan kalau masih takut sama coro…?

Kalau aku paling takutnya muncul kalau pas lagi gak bawa SIM terus didepan ada polisi. Takut isengnya muncul lagi. Kalau jaman bujang dulu sih, serobot ajah. Sekarang mah, mboncengin bini kan jadi pikir-pikir kalau mau nyerobot. Dari polisi mungkin masih bisa lolos, tapi cengkeraman istri gak bisa diremehkan.

Kembali ke coro dan anakku.

Lagi, kupikir masih wajar kalau dia takut. Dan memang sebenarnya rasa takut kan bentuknya juga macam-macam. Yang jelas, dia butuh bantuan. Konon, kalau gak dibantu buat ngatasin rasa takutnya, bisa-bisa jadi kebablasen, fobia. O iya, pikir dipikir lagi, rasa takut kadang bisa jadi senjata, atau paling tidak jadi sarana buat ngelindungi diri dari bahaya yang menghadang dan mengancam di hadapan. Dan rasa-rasanya, rasa takut anak-anakku selama ini masih sebatas sama hal-hal dlohir lagi ringan macem takut sama kecoa itu, sama anjing hitam, ulat bulu, takut gelap, atau ketemua orang asing, maksudnya yang dia belum kenal gitu. Wajar kan?

Tapi kadang kulihat, ada orang yang gak tahu sengaja pa kagak, dia malah ‘menanamkan’ rasa takut pada anak-anak mereka. Ada yang berseru ke anaknya begini, “Awas, ada Mbah Gimbal, nanti kamu ditangkap!” atau, “Awas ada kucing, nanti kamu dicakar!” Akibatnya, anak merasa gak nyaman kalau ketemu nenek-nenek dekil atau ketemuan sama si kucing. Padahal, umumnya nenek-nenek di kampungku kan pada dekil-dekil (baca: gak nyentrik macem yang masih muda-muda), atau si kucing hanya akan nyakar kalau diusilin. Bahkan ada orang tua yang kalau mentok gak bisa negor anaknya malah bilang, “Awas nanti kubilangin ke Bu Guru!”

Kembali ke anakku ajah, takut ngomongin anak orang lain. Takut ghibah.

Anakku tuh kalau takut jadinya aneh-aneh. Ada yang naik ke meja, ada yang ke kursi. Ada yang masuk ke kamar trus tutup pintu. Ada juga yang diam di tempat sambil nangis keras-keras. Njerit meski gak sampe histeris macem gadis ketemu penyanyi idolanya yang langsung pingsan gitu. Kalau si Ukasya agak lain. Si kecil 3 tahun itu, kalau takut cuman diem tapi genggaman tangannya erat banget di tanganku. Begitu rasa takutnya ilang, genggamannya juga mengendor ndiri. Otomatis ya….

Lagi-lagi sebuah kewajaran sebenarnya. Gak ada yang istimewa.

Cuman yang kadang jadi masalah adalah ketika rasa takut itu tidak dikelola (oleh orang tuanya) bahkan dibiarkan sampai ngumpul mengendap dan gak teratasi, jadiah aktivitas rutin si anak bakalan keganggu. Paling gak begitu pengalaman burukku sendiri.

Si Nadya dulu paling takut kalau disuruh tidur sendiri di kamarnya. Waktu itu adiknya baru dua. Dia sudah kusuruh tidur sendiri dikamarnya di lantai atas. Padahal aku juga tidur di kamar sebelah. Istri dan anakku yang lain di kamar bawah. Maunya sih ngajarin Nadya bobok sendiri. Tapi caraku saja yang gak pas. Agak maksa gitu. Eh…rasa takutnya malah kebawa sampai lama. Gak siang gak malam malah takut sendirian di kamarnya. Alhamdulillah sekarang sih sudah normal, berani tidur sendiri.

Terus terang sempet khawatir juga sih, kalau-kalau anak jadi fobia.

Akhirnya kami selaku orang tua mencoba berhitung dalam memperlakukan anak-anak dan mengelola rasa takut mereka. Bahkan mesti nyempat-nyempatin ngoleksi beberapa jenis rasa takut pada anak-anak kami. Jadilah beberapa koleksi itu;

TAKUT BERPISAH

Anakku yang pertama sudah biasa ditinggal pergi kedua orang tuanya sejak masih bayi. Dia biasa ikut siapa saja yang dekat dengan kami. Kami mungkin gak sempat melihat dan ikut merasakan ketakutannya. Anak kedua dan ketiga juga gampang ditinggal pergi. Tapi yang keempat rupanya agak susah. Kalau kami mau pergi bawaannya nangis, gak mau ditinggal. Rupanya dia merasa takut dan cemas harus berpisah dengan orang tuanya, orang terdekatnya, terutama ibunya. Kalau yang kelima malah super cuek kalau ditinggal pergi ayah uminya, bahkan kelihatan lebih senang gitu. Rupanya itulah saatnya dia bisa main game di komputer ayahnya. Hehe….. Tapi yang keenam ini kembali agak susah ditinggal. Mesti diajak jalan-jalan dulu.

Memang kami harus memenuhi tugas dengan konsekuensi meninggalkan anak-anak hampir setiap hari. Kalau gak aku sendiri ya berdua dengan istriku. Tapi, alhamdulllah juga sih, sejak awal juga kami gak terlalu dalam bersikap terhadap anak-anak. Maksudku, gak overprotektif gitu dalam kebiasaan main mereka. Biar mereka gak terlalu bergantung sama ayah umi mereka.

Tapi setiap kami mau pergi, kami pasti jelaskan sama mereka, mengapa ayah sama umi harus pergi. Kemana kami pergi, kira-kira pulang jam berapa dan seterusnya. Paling si kecil juga gak ngerti-ngerti amat soal waktu dan alsan lain, tapi paling gak buat si kakak jadi tahu gambaran kepergian orang tuanya. Dia bisa ancang-ancang buat momong adik-adiknya. Hehe….

Cuman dirumah ada hape yang biasa dipakai buat jalur komando. Sore-sore waktu mandi, tinggal telepon ajah, “Nad, adik-adik sudah mandi pa lum?” gitu… “Si Ovan mau makan pa gak?” “Sudah bikin lauk pa lum?” “Nasinya sudah mateng?” dan lain-lain…. “Ini ayah sama umi mau beli lauk, kalian pesen apa?”

TAKUT MASUK SEKOLAH

Dulu Si Ahmad gak mau masuk sekolah. Padahal Bu Gurunya ya bulik-buliknya sendiri. Yas udah nyante ajah, gak usah disekolahin. Selesai kan?

Lain hari aku ajak lagi buat masuk sekolah. Masih juga gak mau. Aku beliin tas sekolah, buku tulis dan lain-lain. Masih gak mau sekolah juga. Ya sudah. Gak pake acara sekolah-sekolahan dulu. Lihat kedua kakaknya berangkat sekolah dianya cuek ajah. Malah ambil mainan, asyik sendiri di kamar.

Suatu saat si Nadya bikin acara sekolah-sekolahan di rumah bareng temen-temen dan adiknya yang satu, si Ovan, eh si Ahmad ikut-ikutan jadi murid. Mau juga bersekolah. Tapi di rumah. Sama si kakak ditanya kenapa gak mau sekolah beneran. Ketahuan kalau dia takut sama sekolah beneran. Siapa temenku nantinya, gitu jawabnya sambil merajuk.

Ya sudah, beberapa calon temennya di sekolah itu aku undang ke rumah. Biar mereka main bareng di rumah. Nambah akrab dulu lah….

Bener juga, besoknya si Ahmad mau ke sekolah. Alhamdulillah….gampang ternyata.

Tapi pulangnya nangis dia. Gara-gara ngeliat temennya pada jajan, dia gak bawa uang. Lupa….

TAKUT ORANG ASING

Aku ini kan pengacara (pengangguran banyak acara). Banyak tamu yang datang ke rumah. Nah, si Hasna yang 5 tahun agak takut kalau ada tamu baru yang dia gak kenal. Diminta buat ulurkan tangan salaman sama tamu, malah naruh muka di jubah uminya. Kedua tangan memeluk erat badan uminya. Ngumpet.

Ya sudah kami biarin saja. Namanya anak-anak. Wajar dong takut sama orang asing. Lama-lama juga ilang sendiri. Tapi kalau aku perhatiin, setiap tamunya perempuan berjilbab, anak-anakku gak ada yang ragu-ragu buat mendekat dan berkenalan. Bahkan si bayi juga gak pake acara nangis kalau digendong si jilbaber ini. Kalau bapak-bapaknya berkoko dan berkopyah gitu anak-anakku juga enjoy aja. Sudah kebiasaan keluarga kali ya….

Tapi kalau penampilannya selain yang itu, sebagian anak-anakku memang ada yang pasang wajah gimana gitu. Takut-takut atau gimana gitu… tapi sebatas normal juga gak papa sih, asal jangan malah ditakut-takuti mereka ini misalnya dengan ngomong begini, “Awas, jangan deket-deket sama orang yang belum kamu kenal. Entar diculik, loh!”

Memang boleh-boleh saja orang tua menasehati anak untuk berhati-hati dan waspada sama orang asing, tapi yang wajar-wajar saja dan bukan dengan cara menakut-nakuti. Plus setting rumah yang aman kalau memang sering ditinggal pergi.

TAKUT DOKTER

Mungkin pernah ngalamin hal tak mengenakkan macem ngeliat orang tua disuntik, atau ngeliat orang tua dibekam, atau mesti minum obat yang rasanya pahit? Bisa jadi hal ini bikin anak jadi takut sama dokter atau tukang bekam. Belum lagi kalau orang tua rajin “ngancem” setiap kali anak dianggap nakal. “Nanti disuntik Pak Dokter, loh, kalau makan gak habis!”

Untungnya dokter yang bisa kami minta tolong ngatasin penyakit adalah temen deket anak-anak juga. Hihi…dokter yang belum pernah sekalipun minta dibayar olehku dan keluargaku dan akupun ‘rela’ gak kasih bayar ke dia. Kami memang sering membiasakan hal gratis bebas biaya di kalangan kami sendiri. Kecuali kalau resep mesti ditebus ke apotik ya bayar sendiri.

Anak-anak sudah sangat mengenal dokternya. Si tukang bekam juga om mereka sendiri. Ngeliat ayah mereka dibekam juga mereka gak takut lagi, bahkan si Ovan suka pura-pura jadi tukang bekam yang nyedot darah adiknya si Ahmad.

Ngeliat dokter dateng lengkap dengan steteskop nempel di bagian samping kepala sang dokter juga sante aja. Suka getok-getok sisi membrannya malah, bikin dokternya kalang kabut gara-gara telinganya menangkap sinyal aneh di alatnya.

Alhamdulillah anak-anakku gak suka masuk hospital. Kecuali si Ahmad yang sudah dua kali opname di PKU deket rumah. Nginep sama ayahnya. Eh, dokter yang meriksa sudah kenal juga. Ya sudah no problem bagi Ahmad dengan rasa takutnya….. tinggal nunggu sehat dan bayar biaya rawat inap, selesai.

Kadang ngeliat juga sih di tempat praktek dokter anak, banyak mainan di sana. Mungkin buat mengelola rasa takut anak sama dokter agar si anak ngerasa comfort di sana. Gak tahu lagi deh kalau mainannya boneka dokter yang jadi monster….

TAKUT MINUM OBAT

Yang paling menonjol perasaan takutnya adalah anakku yang kedua, si Ovan. Dia paling susah kalau minum obat. Airnya sudah ketelen abis, obat masih nyangkut di tenggorokan. Mirip uminya, pisang sudah amblas, obatnya masih bertengger di ujung lidah. Aneh….

Tapi masih untung, si Ovan ini sudah mulai bisa mengerti dengan keterangan uminya tentang fungsi obat. Buat nyembuhin sakit, dia langsung ngerti dan mau juga akhirnya minum obat. Untungnya si Ovan jarang sakit. Paling koreng doang gara-gara main sepedaan trus nyeruduk pohon atau terjun ke kali.

TAKUT HANTU

“Hi, ada hantu. Jangan main ke situ!” Gara-gara sering diancam dan ditakuti seperti itu, anak-anak yang tadinya gak ngerti soal hantu, jadi takut sama hantu. Anehnya yang tua-tua dan remaja dewasa masih ada juga yang takut hantu. Ada juga yang takut orang mati, takut lewat kuburan. Aneh……takut sama orang mati, lha wong dia sendiri gak bisa mandi sendiri kok, mandi aja dimandiin kok malah ditakutin. Aneh….aneh…. Mestinya yang ditakutin tuh orang hidup yang suka gentayangan nyari korban buat kejahatan. Ya kan?

Apalagi di tipi sekarang ini, banyak stasiun yang nyiarin cerita-cerita hantu. Padahal rata-rata gak bener tuh. Mengada-ada asal banyak penontonnya. Aneh lagi, kenapa banyak yang nonton ya…? Dasar…

Dari sinetron dan film televisi soal hantu ini jelas gak ada unsur pendidikan buat si anak, tapi pengaruh buruk sering dirasakan. Anak jadi takut hantu. Parah….

Ya sudah, jauhin si tipi dari si anak, juga ortunya sekalian. Plus gak usahlah si ortu nakut-nakutin anak hanya demi kepentingannya. Biar nurut lah, biar gak macem-macem lah.

Kemarin sempat ada acara latihan mengurus jenazah di masjid. Sempat kurekam pake video di hapeku. Anak-anak malah seneng tuh nonton videonya. “Lucu sih masa pocongnya ketawa-ketawa, Yah”, ujar mereka. Kain pembungkus jenazah warna hijau itu pun sering dipakai anak-anak buat selimut. Anget sih….

Kemarin sore anak-anak aku ajak main ke kuburan di pojok desa. Anak-anak maunya manjat pohon kepoh besar di sana. Tapi aku cegah lantaran khawatir jatuh ajah. Batang pohonnya aja mesti dirangkul tiga orang baru kemput. Si Ovan malah bisa nerangin ke adiknya sambl nunjuk-nunjuk batu nisan. “Mad, ini kuburan orang mati loh, di dalam ada mayatnya. Tapi gak bolah dipake batu nisan begini.” Begitu katanya.

TAKUT GELAP

Biasanya sih gara-gara orang tua lagi yang bikin ulah. “Umi takut, ah. Lihat, deh, gelap, kan?”

Takut sama yang gelap-gelap bisa juga karena anak pernah dihukum kurung di ruang gelap. Bila pengalaman pahit itu begitu membekas, rasa takutnya akan menetap dalam relung hatinya yang amat dalam sampai usia dewasa. Jadi keluar keringat dingin atau jadi sesak napas tiap kali berada di ruang gelap atau menjerit-jerit histeris kala listrik mati ngedadak.

Kalau aku sih masang emergency lamp di rumah. Jadi kalau ditinggal pergi, anak-anak gak bakalan panik kalau mati lampu. Saat tidur malam, lampu tengah rumah kubiarkan nyala. Di lantai atas juga ada satu biji lampu kecil yang kudu nyala buat peneranagan ala kadarnya bila malam menjelang.

Ada orang tua yang make cara lain soal takut gelap ini dengan boneka atau benda kesayangannya tetap menemaninya, seolah bertindak sebagai penjaganya hingga anak tak perlu takut. Tapi aku gak make cara ini, gak setuju. Aneh-aneh ajah. Masa barang mati buat jadi penjaga tidur di tempat gelap. Anak-anakku juga ketawa mendengarnya.

TAKUT BERENANG

Ini nih yang paling banyak diderita anak-anakku. Kalau main ke waduk cuman dipinggir-pinggir doang. Gak berani nyebur. Sebenarnya secara alamiah anak kecil gak takut air, senang malah. Ingat masa jadi janin di rahim uminya kali ya. Hidup dalam air…..

Kalau ada anak kecil gak suka air pastinya ada sebab dari luar. Ada hal gak mengenakkan yang mereka alami atau saksikan. Kebetulan anak-anakku pernah ngeliat orang tenggelam di tipi pas acara sinetron apa dulu itu. Ngeliatnya bareng-bareng lagi. Tipi sial itu sudah aku jual. Jadi deh kompak mereka takut sama air dalam volume besar.

Akhirnya terpaksa deh aku paksa mereka dengan model pembiasaan secara bertahap. Aku ajak ke waduk sering-sering, main ke pantai Baron atau Parangtritis, ke telaga Sarangan. Kalau ke kolam renang gak deh yau…… banyak orang telanjang nampak aurat, bahayaaaaaaa………

Akhir-akhir ini si Ovan mulai suka nantang ayahnya buat njebur ke waduk lagi. Alhamdulillah…. meski belum sempat lagi.

TAKUT SERANGGA

Macem si Hasna di bagian awal postingan ini, ternyata gak sedikit anak yang takut pada jangkrik, kecoa atau serangga terbang lainnya. Ini wajar, jadi gak usah didramatisir dengan nambahi rasa takut si anak dengan menakut-nakutinya, “Awas, nanti ada kecoa, lo.” Hendaknya justru bisa memahami karena anak usia ini mungkin saja nemuin banyak hal yang bikin dia takut.

Aku coba install Impossible Creatures. Anak-anak bisa mengekplorasi imajinasi mereka dengan ngutak atik badan binatang. Masa gajah punya sayap. Atau Kuda Nil tapi bisa nyakar. Tak apalah, namanya game. Atau mereka aku beliin boneka dinosaurus, boneka serangga. Aku malah suatu saat kaget setengah idup gara-gara ada ular bergerak-gerak di gantungan bajuku. Gak tahunya si anak lagi ngisengin ayahnya pake boneka karet berwajah ular milik mereka.

Senjata makan tuan.

Kadang kami pergi ke sawah. Berburu belalang. Kalau dapet bia digoreng. Gurih loh, bagi yang doyan. Atau berburu jangkrik di arel ladang dekat sawah. Asal jangan ketemuan sama orang Jawa Timur, jangkriknya ituloh….

Di rumah, Ukasya yang awalnya gak mau deket-deket, lama-lama penasaran juga ngeliat kakak-kakaknya asyik bermain jangkrik.

TAKUT ANJING

Wajar banget anak kecil takut anjing. Kesan anjing itu kan galak dengan gonggongan dan tampang garangnya. Belum lagi kebiasaannya suka melompat, menjilat atau malah mengejar. Lihat tetesan liurnya juga sudah bikin serem.

Bahkan saking seremnya, tiap orang yang bahkan sudah dewasa juga mikir-mikir kalau liat pintu gerbang ada tulisan AWAS….ADA ANJING GALAK! Udah anjing, galak lagi…. Mau ngelamar kerja pun diurungkan. Mau ngelamar anak perempuannya pun kadang batal.

Tak usah memaksa dengan memanipulasi rasa takutnya dah kalau yang satu ini. Kalau aku sendiri malah begini, aku yakinkan pada anak-anakku kalau anjing itu binatang yang gak layak dipiara. Amat susah dan banyak syarat kalau mau miara anjing. Itu pun jenis anjing pemburu.

Jadi gimana nih? Aku biasakan anak-anak kalau liat ada anjing langsung ngatur jarak aman. Siapin senjata seadanaya. Bersikap tenang tapi waspada. Kita mesti siap ngebunuh itu anjing. Biar punya orang juga gak usah terlalu dipertimbangkan. Biar saja, salah sendiri miara anjing.

Sering hati ini gak rela ngeliat orang kasih perlakuan ke anjing. Menu hariannya aja lebih mahal dari budget makanku. Belum make upnya, perawatan bulu dan kukunya. Manfaat si anjing sendiri apa sih selain buat kemewahan dan kadang jadi pemenuhan kebutuhan ‘lain’ bagi pemiliknya???

Rumah kita juga gak bakalan dimasukin malaikat rahmah kala ada anjing ndekam di situ.

Jadi kalau ketemu anjing, usir ajah, nekat? Ya….bunuh ajah. Wuihhh galak bener…..biarin….

TAKUT AYAH SENDIRI

Begini nih kalau seorang ayah kelewat galak sama anak sendiri. Atau kalau nggak, si umi yang sering menjadikan figur ayah jadi tokoh algojo kala si anak dianggap melanggar aturan dalam keluarga. “Awas dipukul ayah loh, kalau gak mau ngerjain pe’er…!” “Awas itu pulpen milik ayah, jangan dipakai sembarangan!”

Sebenarnya sih memang perlu menanamkan akhlaq yang tinggi kepada anak terutama dalam bersikap kepada kedua orang tua mereka. Bahkan kepada umi harus lebih ditekankan lagi meski kepada ayah juga perlu penekanan. Namun gak boleh maksa-maksa gitu dong. Entar si anak bukannya hormat dan sopan kepada orang tua, malah jadi takut sama mereka, utamanya kepada ayah. Jangan sampai mendengar kata ayah disebut sudah bikin mereka gemetaran samapi menggigil gitu.

Kalau soal ini, mending kita orang tua ngeliat diri sendiri deh ya. Sudahkah kita jadi model bagi mereka? Agar mereka hormat dan sopan kepada orang tua, ya kita mesti kasih contoh dan memulai dari diri kita sendiri. Kan ada sosok ayah ibu kita yang sekaligus kakek nenek mereka.

Banyak juga ya rasa takut yang mesti diderita anak-anak kita. Harus terus ditemani kan mereka ini. Gak boleh gegabah dalam penanganannya.

Tapi meski banyak faktanya masih terkalahkan oleh banyaknya rasa takut yang diderita orang dewasa. Selain yang sudah ada ini, ada juga rasa takut yang hinggap di hati si dewasa.

Takut macan, takut ular, takut kejebur sumur. Ada lagi yang takut nikah. Takut punya anak. Takut dipecat. Takut laper. Takut gak pake alasan, yang penting takut. Dan takut-takut yang lain, tapi apalagi ya….?

Eh masih ada lagi, ada orang yang takutnya malah bikin takut…..

Dia ini sama Allah gak takut, eh sama hujan malah takut. Sama orang tua gak takut, lah…..sama bos di kantor takut setengah mati. Sama suami gak takut, sama tukang ngamen malah nurut.

Gimana coba…..

12 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. ada lagi yang takut hidup dan mati.

    salam kenal.

  2. kalo saya takut di lupain sama sodaraku ini..😦
    assalamu’alaikum mas Habib

  3. Yang satu ini nich…,takut ama suara petir dengan disertai angin kencang dan hujan lebat , sampai – sampai menyusahkan teman – temanya he.he..he…

  4. kalau aku takut klau tidak disambangi,he…he…,meski udah besar gini aku jua butuh perhatian besar ,soalnya aku sendiri yang jauh dari ortu,lagian ortu tdk rela aku jauh dari mereka ,tapi….demi nuntut ilmu dhin mereka ngerela’in aku.

  5. yach adik-adikku banyak tentunya rasa takut beda-beda.dari mereka ada yang takut hujan gara2 habis nonton tsunami,ada juga yang ngga’ berani matikan kran sendirian dikamar mandi meskipun diancem, aneh yaa…

  6. Paling uniknya aq py temen yg dia tuch bener2 takuuuut bgt ma rambut2 rontok & sawang alias rumah spider tai anehnya jg dia g’ takut ma cicak,& sebangsanya.

  7. anak kecil takut ma kecoa lumrah, anehnya aq punya kakak yang takut ma kecoa, lucu juga kan masak ma kecoa aja takut tapi ma lainnya g takut.

  8. Soal rasa takut…aku takutnya kalau suatu hari nanti orang yang paling ku cintai dan ku sayangi pergi meninggalkan diriku untuk selamanya.Klu ma yang lainnya insya Allah g’.

  9. makanya jadi seorang ayah itu yang dekat ma anak supaya nggak dijauhin ma dan di takutin ma anak-anak,gimana anak mau jalankan perintah Alloh dan rosul-Nya kalau anak itu takut ma ayah atau ibunya.kan kita itu disuruh birrul waliden dan bergaul dengam mereka di dunia dengan baik.jujur saya sendiri takut ma ayah dan ku juga senang kalau di tinggal pergi olehnya,tapi ingat kalau pulang harus bawa oleh-oleh,

  10. rasa takut yg ada pada diri seseorang itu mah wajar2 aja .tapi klo rasa takut ssr pd air itu mah yg harus dipertanyakan itu sih takut yg kebangeten bgt .Emang klo mandi dia pakai apa?truz klo dia minum dia minum apa, klo bukan air?.kalo takut ama ayah sih sgt wajar. coz ayah klo marah mukanya serem bgt seakan akan kepalanya muncul 2 tanduk klo g gitu jk anak g nurut ama ayah ndiri bisa2 digantung dipohon g di kasih makan n minun,lebih2 lg klo pohonnya byk nangkrangnya.at anak dipukulin smp memar badan smp kaya bdn zebra,HI…………SEREM……………TAKUT AQ AMA SOSOK SEORANG AYAH.

  11. klo’ kita punya rasa takut maka berdo’alah kpd Allah agar tdk rasa takut

  12. pa kabar mas habib? lama ga mampir kesini…seperti biasa postingannya mas habib ga kekejar…hehehehe


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: