Pernik Pernik Curhat

19 November 2008 pukul 10:50 | Ditulis dalam curhat | 4 Komentar

Aku pernah disambati teman. Bukan sambat sih tepatnya sharing pengalaman. Dia mengeluhkan suatu perkara yang aku sendiri kadang, bahkan sering mengalami.

Begini ceritanya.

Dia ini biasa buat gantungan curhat teman-temannya. Ada teman stress, curhat sama dia. Ada orang bingung, curhat sama dia. Ada yang kebelit utang, curhat sama dia. Ada yang patah hati, curhat sama dia. Gak ada duit, curhat sama dia. Mau nikah, curhat juga sama dia. Komplit pokoknya…

Seiring perkembangan internet dengan media email dan messenger, rupanya bisa dimanfaatin dengan baek oleh teman kita ini. Curhat jadi gak pandang waktu dan juga, bulu….

Nah disini persoalan mulai muncul.

Karena cuman lewat media internet, dia kadang bingung gimana mesti ngadepin orang yang mau curhat padanya. Kan gak setiap pertanyaan bisa dijawab sama, kan. Lihat sikon, juga siapa penanya, itu jadi pertimbangan buat milih jawaban. Bukannya mau ngumpetin kebenaran atau jawab cuman asal penanya senang.

Tapi coba bayangin andai kita jadi guru kelas 2 SD sekaligus nyambi jadi guru kelas 2 SMP. Si murid kelas 2 SMP tanya kepada kita, gimana sih kronologis lahirnya bayi dari perut ibunya? Padahal si murid kelas 2 SD juga nanya begini, adik bayi muncul darimana sih? Atau aku pernah ditanya anak kelas 2 SMP begini; Mas, bisa nerangin gak ke aku soal menstruasi menurut agama? Padahal ada anak perempuan kecil pernah nangis sambil nanya ke ibunya begini; Mama, kenapa sih rok kakak ada darahnya? Aku takut, Ma….

Gimana coba, apa mau dijawab sama?

Nah, teman kita ini rupanya bingung ketika mau ngejawab pertanyaan, dia sendiri kebingungan ngukur kadar ilmu dan kedewasaan si penanya. Kalau jumpa darat sih bisa di’baca’ dari bahasa tubuh dan sorot matanya. Atau apa saja yang terlihat nyata di depan mata. Lha, kalau cuman avatar di YM misalnya, atau di googletalk atau skype atau media lainnya, yang seringnya malah cuman dikasih gambar bunga, atau kartun, atau monster sampe hantu kaya` gitu, gimana ngukurnya….???

Sebenarnyalah dalam dunia konsultasi begituan, ibarat dokter lah kalau aku bilang, si penanya ibarat pasien dan si konsultan ibarat dokternya. Wajar kalau si dokter nanya-nanya ke pasien, sakitnya apa, terasa di bagian mana, munculnya kapan. Kalau perlu si dokter pegang-pegang kepala si pasien atau anggota tubuh yang sakit diperiksa langsung. Dan kalau mau kasih obat juga si dokter nanya, umur pasien berapa, pernah sakit berat apa, atau sedang hamil pa kagak kalau ibu-ibu. Wajar itu….

Dan lagi, si pasien juga manut-manut saja kasih info selengkapnya tentang keadaan dirinya selama berkaitan dengan proses penyembuhannya itu. Gak ada kan, si pasien pake nanya-nanya ke dokter, siapa namanya, umurnya berapa, pernah sakit yang sama pa kagak, anaknya berapa, nikahnya kapan, jadi dokter tahun berapa, kuliahnya di mana, fakultas apa, hihi…gak nyambung….dan gak ada perlunya. Juga kebalik tuh….

Atau kalau gak mirip dokter, ya mirip guru lah….

Si guru agar bisa mengajar sesuai kebutuhan murid mesti tahu keadaan orang per orang muridnya. Bahkan guru mesti memegang database murid-muridnya, juga sejarah KBM murid-muridnya, paling gak berupa rapor dan ijazah dari sekolah terdahulu, atau kelas sebelumnya. Gak kebalik, misalnya para murid malah pegang database gurunya. Gak lucu kan….

Ehm….

Rupanya masalah teman kita ini menarik juga buat di’omong’in di sini. Dan gak kalah menariknya adalah, dia ini mirip dengan aku….

Jadi gimana dong Mas Anu (nama samaran)…..???

Kira-kira harap maklum buat mereka yang mau curhat sama Mas Anu ini. Mesti jujur dan terbuka lah. Lagian, yang butuh pencerahan siapa sih…..

4 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. weqsss…ada yg mirip dg mas Habib rupanya..siapa mas??? ^_^
    Saya harus byk belajar dari Panjenengan mas..(belajar Agama, bertani, bersikap, ikhlas dll)

  2. Uhmm….uhmmm…..
    Siapa nggih Pak Habib yang dibicarakan itu…
    Saya nggihhh….. (enggak banget nggih…. )
    Hik..hik..hik…
    Pak kapan panen, aku ikutan panen raya ben koyo Pak Presiden kae luh…..

  3. Saya mau curhat, mau belajar sama Pak Habib. Tapi YM na kykna error, udah 2x tak approve tp masi tetep “add request pending”. Gimana itu?:mrgreen:

  4. pak habib lg poso bandwith kale………….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: