Minum Teh

19 November 2008 pukul 05:58 | Ditulis dalam serba serbi | 3 Komentar

Diantara derap langkah pemberitaan para jagoan bom bali, aku sempatin istirahat dulu ah….. Meski istirahat itu bukannya enak-enakan tidur ngabisin waktu luang, atau malah chatting buat omong kosong gak ada isi, atau nonton tipi yang gak mutu gitu, ah buang-buang waktu. Kan waktu gak beli alias gratis…??? Ye….. udah gratis malah gak tahu diri. Gak tahu diuntung ni orang. Kalau Allah kasih waktu dengan gratis tuh mesti disyukurin. Buat kegiatan yang positip napa…. amal sholih yang ngedatengin ganjaran. Gitu…. Muslimin mesti pinter-pinter ngisi waktu luang biar gak kebuang sia-sia. Sayang kalau kebuang sia-sia, jadi temennya syetan tuh…

Dalam kamus muslimin, istirahat adalah berhenti dari satu aktifitas buat ngejalanin aktifitas berikutnya. Jadi ambil nafas doang, ancang-ancang, atau mikir strategi berikutnya trus jalan lagi. Coba aja dirasain taste yang ada di ayat ini:

فَإِذَا فَرَغْتَ فَانْصَبْ

Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain (Alam Nasyrah ayat 7)

Ya gitu deh…

Sambil istirahat aku nyempatin minum teh buatan istriku. Tapi….rasanya kok rada aneh….gak lazim terasa di lidahku. Ah…ternyata teh mawar…..bukannya teh melati seperti biasanya.

Ngomongin soal teh nih….(bukan mau nyaingin Pak Bondan dengan wisata ku ngiler itu loh…)

Konon, oleh para peni’matnya diyakini bahwa rasa asli teh hanya bisa dirasakan dan diresapi ketika diminum tanpa campuran lain, meskipun itu berupa gula. Nah lo…..

Ya iya lah, bener-bener teh asli tuh kang…. Mau coba?

Tapi konon juga, sebagian masyarakat ada yang meyakini bahwa teh bisa lebih ni’mat kalo disajikan dengan tambahan ramuan khusus. Juga tempat dan cara penyajian serta teman bersantap. Bisa saja berupa ramuan penguat aroma teh, atau minumnya ditempat yang syahdu bersama istri, dan disajikan oleh anak-anakku, atau disajikan dengan beberapa makanan tambahan macem roti kampung (baca: ubi bakar), atau kacang godril, hihi…

Kita teman, di Inggris ada afternoon tea, sebuah ritual minum teh di sore hari. Bayangin, mau minum aja pake ritual…. ada upacaranya. Tapi sebenernya dia cuman niru-niru ritual upacara minum teh di Jepang. Tapi juga, keduanya punya perbedaan yang mendasar. Di Jepang ritualnya dipengaruhi oleh unsur agama Budha Zen, yang di Inggris lebih merupakan gaya hidup. Awalnya sih jadi ‘monopoli’ para nyonya rumah dengan ngundang teman-teman mereka buat minum sekitar jam 4 sore. Bayangin, jam 4 sore udah nyante….

Aku ingat betul, dulu simbahku (Allahu yarhamha) yang biasa nyiapin teh anget di pagi hari buat cucunya yang amat beliau sayangi ini. Sampe tega-teganya beliau nyiapin tiap pagi. Kok simbah…..iya, aku lama tinggal sama simbah putri. Beliau hidup sendiri di rumah besarnya. Jadi aku ngebantuin bikin rame rumah, sejak aku nikah. Jadi awal-awal aku nikah, istri tinggal di Solo, aku wira-wiri Solo – Karanganyar. Hihi…kaya` punya dua istri….

Selesai subuhan di masjid, simbah putri langsung `nggodhog wedang’. Haha….nggodog artinya masak. Wedang artinya air minum yang mateng karena sudah dimasak. Jadi kalau ditranslate ke bahasa asing, nggodhog wedang adalah memasak air minum yang sudah dimasak. Wah, kiperbulik (baca: hiperbolik) tenan.

‘Adawat buat nyeduh teh namanya porong, ada yang bilang teko bukan toko. Dari keramik. Kalau ceret, dia ini alat yang dipakai buat masak diatas pawon. Gak ada ritual atau upacara buat nyeduh teh, tapi tetep mantafff…. Emang simbahku dikenal pinter masak. Apa aja kalau beliau yang masak pasti oke….

Sampe sekarang jadinya aku biasa ngeteh….tapi istri mahbubah yang biasa bikin. Aku namain dia ini teh cinta. Karena dibuat dengan penuh rasa cinta buat sang suami tercinta, dan waktu ngebikin juga sambil ngobrol brol soal cinta. Ah…romantisnyaaaa……

Omong-omong soal perkembangan teh jadi ikut-ikutan ngoleksi teh nih…

Teh poci.

Dia ini teh yang penyajiannya pake poci. Khas gitu. Tapi itu dulu….sekarang yang sering aku temui, teh poci adalah teh kering yang dibungkusnya ada gambar poci. Hehe…. Tapi aslinya dia ini teh yang dibumbui bunga melati, terus disajikan kenthel dengan gula batu. Di pasar dekat rumahku ada warung soto yang tehnya bergaya beginian, namanya nasgithel….panas legi kenthel…..ahhh

Teh tubruk.

Bukannya teh yang ditubruk pake kendaraan. Atau ditubruk pake gerobak. Tapi teh kering yang disajikan langsung tanpa disaring. Jadi kalau abis minum kita meringis, di mulut banyak nempel daun teh kering itu. Jadi mirip nenek-nenek lagi makan sirih…. Teh tubruk biasa jadi menu di warung-warung proletar gitu. Aku pernah sepedaan sama anak-anak . Ba’da Subuh pas gak ada kajian, kami main sepedaan sampai jauuuh dari rumah. Kira-kira jam 6 lewat dikit kami mampir di warung di pinggir sawah. Sudah banyak bapak-bapak petani ‘nyarap’ disitu, sarapan maksudnya. Sekedar penghangat perut dengan menyantap teh tubruk plus jajanan gorengan, mulai tempe goreng, tahu goreng, bandhem (gethuk goreng), lentho, atau jajanan lain yang mengenyangkan.

Teh pahit.

Aku inget. Waktu masih jadi perantau dari Tangerang sampai Bekasi, kalau makan di warung pastinya ‘otomatis’ ada minuman gratisnya, teh yang disajikan begitu saja tanpa perlu kita pesan, dan tentu saja tanpa gula. Pastinya rasa pahit akan menghampiri lidah ketika kita minum, semua orang juga tahu. Pertamanya sih kaget campur rada emotion gitu. Tapi akhirnya nyadar, ini di negeri orang. Jangan cari gara-gara lo, Bib. Begitulah di tanah Sunda. Gak ada masalah dengan teh pahit. Meski aku lihat, di Jawa, kalau ada orang berani menyajikan teh pahit buat tamunya, sebagian beranggapan dianya adalah tindakan gak sopan, gak menghormati tamu. Tapi lama-lama gak cuman warung Sunda yang pake teh pahit, sebagian warung Padang juga niru-niru. Cuman masih ada bedanya, kalau warung Padang masih tetep semua-mua menu disajikan di meja macem orang pemakan segala gitu, kalau yang warung Sunda, nasinya ngambil sendiri plus lalapan yang serba daun komplit macem kandang gitu, but i love it…. Lha pas jalan-jalan aku nemuin jawaban, di Jawa umumnya ada perkebunan tebu, di Sunda ada perkebunan teh. Jadi, di Sunda tehnya gratis tanpa gula, di Jawa teh mesti bergula.

Teh telor.

Dulu bisa aku temuin di warung Padang. Pertamanya penasaran ngeliat orang minum teh tapi warna dan baunya yang nyampe ke hidungku kok rada aneh. Aku tanya ke pramusajinya, Uda, minuman apaan yang disana tuh. Oh, itu teh telor, Mas. Hehe… konon orang Padang kalau dipanggil Mas, marah besar ya…. mesti pake Uda gitu. Tapi mereka manggil orang kok Mas, ya…. Teh telor? Iya, teh yang dicampuri telor dan rempah-rempah. Mau coba? Boleh, kataku. Hihi….aneh di lidah, jadi mirip minum jamu.

Teh tarik.

Aku dulu berteman dengan seseorang dari Lampung. Kalau bikin teh buat njamu aku pas jadi tamunya, suka kedengaran suara kemrucuk (suara air terjun kecil dengan ketinggian kira-kira 30 cm-an) di belakang. Bikin apa sih Mas? Tanyaku penasaran. Ini, Mas, lagi saya buatkan teh, jawabnya. Kok suaranya macem air terjun gitu? Iya, ini gaya orang kami bikin teh. Aku lihat ya. Silakan. Eh…ternyata pas nyeduh tehnya, dia angkat tinggi-tinggi tekonya sampai, maaf, mirip air kencing memancar dari sumbernya gitu. Hihi…… Dapat inspirasi dari mana, Mas? Tanyaku. Ini sebenarnya banyak dilakukan orang Sumatra, Mas. Apalagi yang di Medan. Namanya teh tarik. Oooowh…kirain teh pipis.

Ini teh..susu.

Ini jenis teh yang belakangan jadi tenar. Tapi dia ini sama sekali gak ada tehnya. Nah tuh…. Dia ini minuman berbahan dasar murni susu. Cuman minumnya kudu di Sunda….

Udah ah…keburu hausss

(Kalau ada yang pengalaman minum teh, komentar aja, buat nambah koleksi teh disini. Kumaha teh, damang? Abdi mah, alhamdulillah sehat wal afiyat.)

3 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. heuheu…..teh cinta..??? jd pengen cepet walimahan sama si dia ^_^ biar bisa merasakan ni’matnya rasa teh cinta & kasih sayang itu….halahh
    yg saya tau ttg teh di bdg tuh byk mas.. ada teh isseu, teh nanik, teh eneng dan teh-teh yg lain…haiiiaahhh…

  2. Teh tarik adalah teh cinta krn teh tarik adanya di malaysia….*bagiku* nice posting….

  3. i like tea …


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: