Telanjang Kalau Gak Kepilih

25 Oktober 2008 pukul 17:10 | Ditulis dalam aku gak tanggung, iseng, politik | 5 Komentar

Hujaaaaaaaaannnnnnnhh…..

Ibu samping rumah bergegas lari ke halaman buat njemput jemuran. Menyusul anak putrinya merangkul beberapa lembar baju. Bapaknya juga keluar buat masukin bebeknya. Tau juga tuh, bebek impor gak doyan ujan. Karaten katanya. Hehe…

Hari-hari ini emang lagi sering ujan. Baru beberapa waktu lalu ujan derrreeessss banget. Pake es batu malah. Udah dipotong kecil-kecil ama malaikat. Gak tau lagi kalo jatuhnya masih utuh. Jangan ah…. (berharap). Siang menjelang sore ini aku kepaksa mbatalin satu acara gara-gara ujan juga. Deres, ngedadak lagi.

Kata bulikku sih katanya ini ujan gak lazim. Mau ngingetin Karanganyar. Gara-gara pilkada itu. Masa salah satu kandidat pake ngancem, kalo kalah mau telanjang.

Glekk…

Masa iya sih Bulik.

Lha, kamu belum dengar to Bib. Makanya baca radio tuh.

Hihi….bulik ini lucu. Masa` radio dibaca. Paling kebaca, radio transistor gitu. Kalo gak, paling juga Sony, ato Aiwa, ato Technics ato apa gitu. Gak ada tulisan: kandidat bupati mau telanjang…..

Ah, sudahlah. Biar telanjang juga aku gak ketarik.

Lewat ajah………

Saat ini sore, jam di dinding menunjuk angka 16.31 WIB. Eh….saat daku ngemil kacang bawang oleh-oleh istriku, terdengar sayup-sayup obrolan bapak-bapak di perempatan sebelah rumah. Kebetulan ujan udah brenti.

Eh, Pak. Tadi malem dapet bagian gak? Lumayan buat uang rokok nih.

Iya nih. Saya kelewatan. Emang jam berapa sih xxxxx bagi-bagi duit? (xxxxx dibaca sebagai salah satu balon bupati di kotaku).

Ya tadi malem, sekitar jam sebelasan gitu.

Tak apalah. Entar juga dapet giliran. Kalo udah rejeki mah tak lari ke mana. Terus gimana nih, isu yang beredar. Bener pa gak ya?

Yang mana, Pak?

Itu. Katanya ada yang mau telanjang kalo kalah.

Wah. Gak tau juga sih saya Pak. Tapi ya biarin aja. Orang dia yang telanjang, ngapain juga kita mesti repot.

Ya repot lah. Entar kan jadi heboh.

Ya biarin to kalau heboh. Karanganyar tambah terkenal. Masuk koran. Kalau dulu karena Anthurium, sekarang karena telanjangium. Hahaha…..

Sudahlah. Obrolan mereka makin ngelantur. Aku ambil minuman aja ke dapur. Ada teh manis kesukaanku. Alhamdulillah……mantafff tehnya.

Aku pindah lokasi duduk. Maunya sih biar gak kedengaran lagi obrolan bapak-bapak itu. Eh….payah deh. Emang gak denger, tapi malah jadi kepikiran juga.

Lha iya.

Kalo ngeliat pesta demo-cracy di negeri ini nih, spirit yang mengiringi para kandidat cuman mau rebutan kekuasaan ya. Setuju?

Gak ada cita rasa kalo mereka mau berbuat baik ama rakyat. Bau aja kagak.

Ketauan kalo mereka ini udah lupa sama yang namanya mbak AMANAH. Tau si mbak pergi kemana ya….

Liat aja. Baru mulai kampanye sudah buang-buang duit berapa banyak tuh. Money politics. Bilangnya sih mo nyumbang masjid. Panti asuhan, atau apa gitu. Tapi ya gitu deh, semua orang juga pada tau.

Ada lagi yang lain bikin janji-janji, kalo begini entar begitu, kalo begitu entar begini. Ah, cuma bulak-balik kata. Gak mutu…

Yang lainnya lagi suka deket-deket sama pondok pesantren. Minta restu ama pak Kyai. Minta dukungan para santri. Sambil ninggalin amplop buat beli kopi. Halah…..jangan diterima pak Kyai. Awas….haram tuh. Sogokan juga namanya.

Lalu, ketika sudah duduk manis di kursi kekuasaan, mereka tertawa. Berpesta pora dan bikin huru-hara. Lupa akan janjinya. Umat Islam yang ketipu lantas kasih dukungan, kini jadi mainan. Dijadiin barang dagangan. Buat penglarisan. Karena langkah selanjutnya adalah bagaimana melanggengkan kekuasaan bagi mereka.

Ah….mudah-mudahan muslimin sudah terbangun. Sadar biar gak tertipu slalu…

Jadi telanjang gak ya?

Cooling down.

Aku pernah dapet nasihat dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam (lewat lisan guru mestinya), begini:

إِنَّ اللَّهَ كَرِهَ لَكُمْ ثَلَاثًا قِيلَ وَقَالَ وَإِضَاعَةَ الْمَالِ وَكَثْرَةَ السُّؤَالِ

Sesungguhnya Allah MEMBENCI buat kalian tiga perkara: kabar burung (isu), dan penyia-nyiaan harta, dan membanyak-banyakkan pertanyaan (yang tak berguna baginya). (HR Bukhari)

Bahkan dalam surat AL Hujurat ayat 6 Allah mengatakan:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka tabayunlah (periksalah dengan teliti) agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.

Jadi?

Ya udah, isu telanjang itu biar lewat ajah. Kali aja pas mandi. Atau di kamar sama sang suami atau istri. CUT….!!! seru sang sutradalang.

Jaman edan yen ra edan ra kumanan, kata sebagian orang edan. Meski hanya cerita dan isu murahan.

(Tulisan ini dibuat TIDAK dalam rangka mendukung atau menjatuhkan salah satu atau sebagian balon bupati lho…)

5 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. heuheu….pancen g bermoral kabeh, setiap orang yg menyalonkan menjadi anu dan anu selalu g punya malu, janjinya setinggi langgggiiiiiiiiiiiiiiiiiiiittttt….realisasinya peelllliiiiiiiiiiiiiiiiiiittt….
    Bukan rahasia lagi, setiap kandidat yg terpilih selalu mencari “ganti modal” yg pernah di keluarkan utk masa pencalonanya dulu…

  2. Kayaknya orang jaman sekarang makin aneh kelakuannya nggih Pak…
    Wong gak kepilih kok ngambekk… ngancam mempermalukan diri…
    Waduh..waduh..waduhh…. ampyuunnnnnn….
    Dos pundi Pak sugeng tah…

  3. namanya juga kabar burung. belum pasti benernya. untung ada cooling down, ngingetin kita agar tak sembarangan terima berita

  4. Assalamualaikum…
    salam kenal MAs….
    salam dari Bang Napi

  5. -Diedien:
    lha iya Mas, banyak yang tahu tapi gak peduli. nekat ajah. yang menang nekat keruk-keruk. rakyat nekat ndablegh.
    -isfiya:
    alhadulillah kabar baik Mbak. berkat do’anya. eh iya…soal ngambek kaya`nya udah tradisi bangsa ini ya Mbak.
    -yuninoz:
    kabar burung, hmmmm
    -Bang Napi:
    wa’alaikumsalam. salam kenal juga Bang…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: